var id = "52cef0501065c04a0d320f231464118135f119e8"; ?php body_class(); ?>>

Demokrat Sebut Intimidasi Donald Trump Unggah Video Para Suporternya Kepung Bus Kampanye Joe Biden

Internasional

Donald Trump mengunggah video yang memperlihatkan sekumpulan pendukungnya mencoba mengepung bus kampanye Joe Biden di jalan raya. Bersamaan dengan video tersebut, Trump menulis "I love Texas." Seperti yang dilansir Mirror, para pendukung presiden itu diduga mencoba mengintimidasi tim kampanye Biden Harris di dekat Austin, Texas.

Terlihat ada beberapa mobil dengan bendera biru Trump mengelilingi bus kampanye Biden. Di satu titik, terlihat ada mobil yang menabrak mobil lainnya. Mobil yang ditabrak itu dikabarkan dikendarai oleh staf kampanye Biden yang mengikuti bus utama.

Mobil itu didorong ke lajur tengah pada jalan 3 lajur. Partai Demokrat yang berencana berkampanye untuk Biden akhirnya membatalkan rencana pemberhentian di Pflugerville, Texas akibat insiden itu, yang terjadi dalam perjalanan dari San Antonio ke Austin, menurut saksi mata. Pada rapat umum di Montoursville, Pennsylvania Sabtu (31/10/2020), presiden menertawai insiden itu.

Dia berkata: "Apakah ada yang melihat video bus gila mereka melaju di jalan raya?" "Mereka dikelilingi oleh ratusan mobil dan semuanya adalah bendera Trump di mana mana." "Grup yang hebat. Lihat, itu benar benar tren nomor satu."

Sementara itu, mantan Calon Presiden Demokrat Beto O'Rourke menuduh para pendukung melakukan "intimidasi". Dia berkata, "Ketika Anda tidak bisa menang berdasarkan aturan, Anda mencoba mengubah aturan setelah fakta … atau Anda melampaui pelaksanaan hak demokratis Anda secara damai untuk memilih, dan Anda mulai menggunakan intimidasi, ancaman kekerasan atau kekerasan yang sebenarnya. " Rafael Anchia, anggota Dewan Perwakilan Texas, menulis di Twitter:

"Pendukung Trump mengganggu bus Biden di I 35, menabrak kendaraan relawan & memblokir lalu lintas selama 40 menit." Sejarawan Dr Eric Cervini men tweet: "Saya terbang ke Texas untuk membantu tur bus Biden / Harris, dimaksudkan untuk membangkitkan antusiasme di lokasi pemungutan suara." "Sebaliknya, saya akhirnya menghabiskan sore hari menelepon 911."

Dia mengatakan truk sedang menunggu untuk "menyergap" bus ketika meninggalkan San Antonio. "Para pendukung Trump ini, banyak dari mereka bersenjata, mengepung bus di jalan antar negara bagian dan berusaha untuk menggiringnya keluar dari jalan raya," katanya. "Jumlah mereka melebihi polisi 50 1, dan mereka akhirnya menabrak mobil seorang staf."

"Polisi menolak untuk membantu." "Ketika saya melaporkan seorang petugas, dia mengatakan itu bukan yurisdiksinya." "Dia mengenakan bandana garis biru."

"Meski tidak ada yang terluka, sisa tur dibatalkan." Dia menambahkan: "Dan sebagai sejarawan yang mempelajari kebangkitan Third Reich, saya dapat memberitahu Anda: beginilah demokrasi mati." "Kalian tahu apa yang terjadi selanjutnya."

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *