var id = "52cef0501065c04a0d320f231464118135f119e8"; ?php body_class(); ?>>

Total Punya 22 Anjing Video Viral Pria Bonceng 6 Anjing Pakai Motor Bebek Sambil Kerja

Regional

Seorang pria terekam memboncengkan enam ekor anjing dengan sepeda motor. Pria itu adalah I Ketut Widianta atau Lelut. Ia tinggal di sekitar Canggu, Kuta Utara, Badung, Bali.

Sebab, aksi pria berusia 45 tahun ini yang membonceng enam anjing dengan mengendarai sepeda motor kerap viral di media sosial. Seperti yang diunggah akun Instagram @infoanda yang memperlihatkan Lelut membonceng enam anjingnya dengan sepeda motor Honda Supra miliknya. Ditemui di rumahnya Banjar Kayu Tulang, Canggu, Badung, Bali, Lelut menceritakan hobi mengajak jalan jalan anjingnya tersebut.

Ia mengaku menyukai anjing sejak kecil. Lalu, sekitar tahun 1999, Lelut yang saat itu punya satu anjing, mulai mengajak kesayangannya itu jalan jalan. Kebiasaan ini ia lakukan setelah ia melihat sejumlah turis atau wisatawan yang mengajak jalan jalan anjingnya. Ia kemudian mencari tahu dan ternyata anjing suka jika diajak jalan majikannya.

Dari seekor anjing, seiring berjalannya waktu, ia menambah jumlah peliharannya. Hingga pada 2005, ia mulai mengajak jalan jalan enam ekor anjingnya. "Kalau mengajak enam anjing jalan jalan sekaligus mulai tahun 2005 an. Awalnya bawa satu saja dan lama itu prosesnya, terus nambah lagi enam," kata pria difabel dengan kondisi bibir sumbing tembus kerongkongan ini, ditemui di rumahnya, Jumat (13/11/2020) sore.

Lelut mengaku saat ini sudah memiliki 22 ekor anjing. Ia mengaku memungutnya dari jalan raya, pantai, hingga pasar pasar. Lelut mengatakan, anjing anjing itu kebanyakan didapat dari jalanan. Namun, ada juga orang yang menitipkan anjingnya namun tak pernah diambil.

"Ada yang disuruh nyari anjing. Sudah dicarikan enggak diambil. Ada yang bawa ke sini, disuruh melatih, sudah dilatih dan pintar enggak diambil. Kebanyakan ambil yang dibuang dan terlantar," ceritanya. Lelut menceritakan, tidak sekedar membawa anjing miliknya jalan jalan, ia juga sembari bekerja. Ia menempatkan dua ember putih di samping kanan, dua di samping kiri, dan satu di atas jok.

Setelah ditutup, anjing dinaikkan di atas lima ember bekas cat tersebut. Kemudian satu anjing duduk di jok depan. Ia lalu menyusuri sekitar Jalan Canggu, hingga Denpasar untuk mengumpulkan limbah sisa makanan dari rumah makan dan hotel. Limbah tersebut digunakan untuk memberi pakan 30 ekor babi miliknya.

"Istilahnya sekalian bekerja karena saya beternak babi, nyari makannya dari limbah sisa makanan, hotel restoran. Ambil limbah itu lah saya ajak anjing anjing ini," katanya. Dengan membonceng enam anjing, ia mengaku harus lebih berhati hati dalam berkendara. Saat di jalan, seringkali Lelut mendapat respons beragam dari warga yang melihatnya. Ada yang takut, ada yang heran, dan ada yang kagum.

"Kebanyakan minta foto foto tapi," katanya. Adapun 22 ekor anjing itu akan bergantian diajak jalan jalan. Dalam seminggu ia biasanya dua kali melakukannya.

Ia mengatakan, dalam merawat 22 anjing harus menyisikan setidaknya Rp 2 juta hingga Rp 3 juta untuk biaya perawatan hingga makanannya. Anjingnya ia beri makan nasi, ayam, dan makanan anjing setiap harinya. "Susahnya ya biaya operasional, perawatan kesehatan dan makan," katanya.

Lelut mengatakan, memelihara anjing sangatlah gampang. Namun yang sulit adalah merawatnya. Ia berpesan kepada masyarakat jika punya anjing dirawat hingga mati, jangan dibuang jika sudah bosan.

Sebab, sejak pandemi Covid 19 ini, ia menemui lebih banyak anjing peliharaan yang dibuang atau diliarkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *